Mendadak Jadi Tour Guide Keliling Monas dan Kota Tua

Biasanya temanku yang menjadi tour guide ketika aku mengunjungi tempat wisata di kota atau pulau lain. Kali ini, salah satu temanku Fariecoย dari Solok, Sumatera Barat, bekerja di Pekanbaru, dan sedang training di Indramayu berkunjung ke Jakarta. Sebagai kawan yang baik, rajin menabung dan tidak sombong ini, dan kebetulan waktunya pas, aku menemaninya jalan-jalan ke Monas dan Kota Tua bersama 2 temannya yang lain.

Jpeg
Kiri : Aku, Uda Fari, Herdi, dan Ferdi
Menyusuri jalan setapak di depan Gedung Walikota
Menyusuri jalan setapak di depan Gedung Walikota

Sehabis solat Jumat, kami janjian bertemu di Depok lalu berlanjut ke Stasiun UI menuju Stasiun Gondangdia. Karena sekarang Commuterline nggak turun di Gambir, jadi kita turun di Gondangdia lalu berlanjut naik Bajaj. Kebetulan mereka juga belum pernah naik angkutan roda tiga ini ๐Ÿ˜€ Tapi sama abang bajaj-nya kita dikerjain, turun di pintu Monas yang nggak kebuka (dekat pintu masuk Stasiun Gambir). Ah, sial, dikibulin nih, batin-ku. Lalu nanya ke Satpam sekitar pintu masuk Monas ternyata di depan gedung Walikota.

Sedih, kenapa? Di awal udah gagal jadi tour guide nih, mau masuk monas aja kagak tau ๐Ÿ˜ฅ Hahaha. Untung temen-temenku ini orang-nya asik-asik dan emang hobi jalan. Lalu kita masuk Monas, tapi harapan pupus ngajak mereka naik ke puncak Monas, karena udah jam 3 sore a.k.a Monumen-nya udah tutup. Dan yang kita lakukan saat itu adalah NARSIS SELFIE DI DEPAN MONAS!!!

Jpeg
Ini ceritanya lagi jelasin tentang Monas dan Jakarta, biar kayak tour guide gitu ๐Ÿ˜€
Aha! Monas-nya keliatan :D
Aha! Monas-nya keliatan ๐Ÿ˜€
4 cowok berfoto di depan Monas (-_-'') Beginilah kalo tomboy.
4 cowok berfoto di depan Monas (-_-”) Beginilah kalo tomboy.
Dari semua foto, ini foto paling KEREN! Kenapa? Karena ada penampakan tangan-ku :p
Dari semua foto, ini foto paling KEREN! Kenapa? Karena ada penampakan tangan-ku :p

Jpeg
Ini Uda Fari, temen aku yang suka backpakeran.

Setelah puas foto di depan Monas, kita melanjutkan perjalanan menuju Kota Tua Jakarta. Tapi sebelumnya Herdi pengen beli kaos bertuliskan Monas untuk keponakannya berjumlah 10 orang. Tawar menawar pun terjadi cukup alot, sampai akhirnya beli 1 lusin seharga 135ribu.

Hore! Akhirnya kita sampai di Stasiun Jakarata Kota
Hore! Akhirnya kita sampai di Stasiun Jakarata Kota

Karena waktu masih sore, kita lanjut ke Stasiun Jakarta Kota. Menu wajib hari ini adalah selfie bareng di tempat-tempat khas di Jakarta. ย Lagi-lagi Museum-nya udah pada tutup karena kita sampai sekitar pukul 4.30-an. Dan kebetulan di Kota Tua Jakarta lagi ada acara.

Foto di depan Gedung Kantor Pos Indonesia
Foto di depan Gedung Kantor Pos Indonesia
Akhirnya punya juga foto di depan Museum Fatahillah hehehe :p
Akhirnya punya juga foto di depan Museum Fatahillah hehehe :p
Hahaha, si Herdi selalu seneng foto dan kita bertiga cuman bisa ngeliatin dari belakang dan tetep eksis dong :D
Hahaha, si Herdi selalu seneng foto dan kita bertiga cuman bisa ngeliatin dari belakang dan tetep eksis dong ๐Ÿ˜€

Hiburan khas dari Kota Tua Jakarta adalah berfoto dengan maskot-maskot di sini, mulai dari karakter kartun, hantu-hantuan, si pitung, dan lainnya. Tetapi ada yang menyita perhatian kita, yaitu nenek sihir yang terbang. Dari tadi Uda Fari sibuk menjelaskan ke kami trik yang digunakan si penyihir itu. Ternyata ditangannya ada besi yang menyangganya. Dengan polosnya aku tanya ke penyihir, “Mas, capek ndak?”, orang-nya cuman senyum. Paling kalo orangnya bisa ngomong, “Woii, capek keleus, masih nanya”. Hahaha ๐Ÿ˜€

Jpeg

Jpeg

Selanjutnya maskot yang unik adalah MAK LAMPIR! KEKEKEKEKE. Dan kocaknya lagi dengan PD-nya aku bilang “Mba, boleh pinjem kerisnya”, ternyata itu MAK LAMPIR-nya cowok :l *tengsin*

Dan di sini Ferdi kena zonk :p
Dan di sini Ferdi kena zonk :p
Dan di sini aku terlalu ekspresif. Hahaha :D
Dan di sini aku terlaluย ekspresif menjiwai peran, hahaha ๐Ÿ˜€

Sebelum pulang kita sempatin berfoto sampai HP lowbatt. Hahaha, enggak ding, hape Uda Fari aja yang lowbatt, hape kita yang lain mah masih oke-oke aja :p Dan yang bikin pengen ketawa, HP-ku sama Uda Fari sama tipenya, Asus Zenfone 2 dan warnanya sama pula, silver >.< Lalu kita lanjutkan foto di depan jendela tua hingga patung meriam.

Eksis di depan jendela tua :)
Eksis di depan jendela tua ๐Ÿ™‚
Jpeg
Jadi ceritanya kami berdua (Aku dan Uda Fari) menemani dua makhluk ini yang belum pernah menjelajah Monas dan Kota Tua
Lagi-lagi Ferdi kena zonk hehehe
Lagi-lagi Ferdi kena zonk hehehe

Karena besok lanjut ke nikahan a.k.a kondangan sahabat Uda Fari, jadi kita nggak terlalu malam menjelajah Jakarta. Kita lanjut naik commuterline ke UI. Hohoho, ceritanya aku dianter balik sama 3 bodyguard-ku ini (jadi sebenernya siapa yang tour guide siapa yang turis-nya sih? aku bingung)

Foto di Stasiun Jakarta Kota, dengan icon langit-langit yang berbeda dari stasiun lain
Foto di Stasiun Jakarta Kota, dengan icon langit-langit yang berbeda dari stasiun lain
Kalo foto sama artis Sumatera begini nih, blur kita-nya. Hahaha
Kalo foto sama artis Sumatera begini nih, blur kita-nya. Hahaha
menunggu commuterline yang arah bogor, adanya bekasi semua >.<
menunggu commuterline yang arah bogor, adanya bekasi semua >.<Skalau 2 stasiun lagi kita akan turun.

Dan awkward moment-pun terjadi ketika meng-guide mereka. Apakah itu? Jadi pas di stasiun Tanjung Barat, aku bilang ke Uda Fari untuk menginfokan ke teman-teman yang lain. Lalu kita persiapan pas sampe St. Universitas Pancasila. Entah gimana ceritanya, pas pintu kebuka, aku main turun aja diikuti Uda Fari dan Ferdi. Pas lihat sekitar, “Kok beda? Aaaakkkk ini bukan UI! Langsung panik, “Eh salah, masuk-masuk lagi, ini bukan UI” dan saat itu commuterline lagi rame-ramenya orang pulang kerja. Untungnya si Herdi masih di dalem dan ngeliatin awkward moment ini sambil senyum-senyum diikuti orang-orang di kereta yang ketawa kecil. Dan hari ini ditutup dengan gagal jadi tour guide. Hahaha ๐Ÿ˜€ Ya sudahlah ya, mungkin efek ngantuk *tetep ngeles*

Terima kasih teman-teman sudah berkunjung ke Jakarta! Sampai jumpa di lain kesempatan ๐Ÿ™‚ Seru mengenal kalian yang kocak-kocak.

4 thoughts on “Mendadak Jadi Tour Guide Keliling Monas dan Kota Tua

  1. Jadi inget masa kuliah,klo ada temen yang dari luar kota atau luar pulau main ke solo, sy jd tour guide nya ๐Ÿ™‚

  2. muahahahaha… keren tulisanya. yang kocak dan berkesan udah kamu gambarin semua yah haha.. tapi memang cocok buat nge-guide nih. kamu suka diajak becanda, oke diajak cerita, latah kalo di foto, sabar kalo di kepoin dan kecebadai kalo foto bareng (misalnya ada foto yang tertangkap kocak banget ekspresinya wkwkwkwkw. dan saya juga sempat bergaya kocak hahaha. lucu banget kalo inget expresinya. tapi seru… aku puas teman2 saya juga puas jalan2 bersama Guide satu ini lain kali kita lanjut ke tempat2 menarik lain. ohya ntar kalo ke sumatera InsyAllah kita gantian, biar aku yg nge guide kamunya hahaha.

    1. Hahaha, ati-ati da kebanyakan ketawa nanti nangis lho :p
      Dan aku baru tau istilah “latah kalo diajak foto”, kosa kata baru nih kalo sama uda dan kawan-kawan.
      Bahkan sampe sekarang masih ketawa ngeliat ekspresi foto kemarin da? Hahaha maaf ya aku emang terlalu ekspresif kalo foto dan bikin orang ngakak.
      Yeaaaay! berarti aku lolos jadi tour guide? HAHAHAHAHA!
      Sipp, I’ll wait next trip dan tunggu tanggal maain aku mampir ke Sumatera! ๐Ÿ™‚

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s