Mudik Seru Bareng Argo Wilis Bandung

Minal Aidzin Wal Faidzin. Maaf lahir batin ya, kawan Pelangi. Selamat Lebaran bagi yang merayakannya.

Udah dua bulan nih, vakum nulis blog dikarekan aktivitas sehari-hari lagi banyak-banyaknya. Peralihan dari anak ahensi jadi anak corporate (cieleh…) Nah, mumpung lagi libur lebaran, pengen cerita banyak banget nih di blog Pelangi. Sebenarnya ada banyak cerita seru, tapi waktu yang nggak memungkinkan (dikarekan ngantuk, harus tidur cepat biar sahur gak kesiangan, dsb)

Serunya menyambut lebaran kali ini adalah mudik bareng kakak naik kereta api! Ini pertama kalinya lho buat aku, karena biasanya mudik naik bus (soalnya kos di Depok lebih deket ke tempat manggal bus yang sudah bertahun-tahun mengantarkanku ke kampung halaman). Alasana kenapa milih bus? Soalnya akses dari Depok ke Gambir jauh, harus naik commuterline, belum lagi barang bawaan mudik udah kayak pindah rumah, dan deket tempat armada bus itu berhenti, tinggal naik angkot sekali atau taksi cuman Rp 20.000.

Trus tahun ini, kakak beserta suami dan anaknya juga pulang ke Madiun, jadinya aku excited buat ikut pesen tiket mudik kereta api. Jadi tiket lebaran kereta api harus dipesan H-sebulan, nah pas malam pembukaan, aku udah siap jam 23.30 dari Depok nyari Indomaret atau Alfamart terdekat, sampai ke arah Kemang lho, bermodalkan vespa dan jaket. Ternyata di Kemang nggak bisa, soalnya Indomaret 24jam itu Indomaret Point bukan yang biasa. Akhirnya balik ke Tanjung Barat, dan mendapati Alfamart dan Indomaret yang ternyata sudah dikerumunin orang. Trus nunggu hampir sejam, ternyata servernya eror, trus bisa dibuka tapi udah sold out alias habis tiketnya. Whats?!? Rasanya pengen maki-maki orang PT KAI deh, kenapa gini amat deh, gak ngehargain usaha kita yang udah jauh-jauh begadang demi pesen tiket. Akhirnya pulang dengan tangan hampa dan besoknya sakit karena masuk angin πŸ˜₯

Kayaknya emang nggak jodoh euy sama kereta api. Gak ngerti caranya pesen bisa langsung dapet. Masa baru dibuka udah penuh, kan aneh kalo dipikir-pikir. Akhirnya lapor ke kakak, trus dia dengan gesit langsung nyari via online (nah… dari dulu paling gak bisa (red.males) kalo pesen tiket pesawat dan kereta via online, padahal anak digital). Alhamdulilah, dapet tiket kereta api, tapi agak ribet, berangkat dari Bandung euy, jadi harus beli tiket kereta Jakarta – Bandung dan nyewa hotel semalam sebelum kereta api pagi dateng. Gak cuman itu, harga kereta api juga muahal-nya nyamain harga pesawat, Rp 575.000 (Argo Wilis Eksekutif) untuk pemberangkatan 25 Juli 2014. Demi ngerasain euforia naik kereta api, ayo aja deh πŸ˜€

Naik kereta api tut..tut…tut…

Kereta Api Argo Wilis Bandung – Surabaya dan kita berhenti di Stasiun Madiun. Keretanya tepat waktu datengnya, walopun saat berangkat telat 2 menit. Keretanya bagus ada gerbong warna cokelat yang ternyata adalah eksekutive priority (jadi di atas kelas eksekutif). Yang bikin gak nyesel ngeluarin duit banyak buat tiket kereta api ini adalah fasilitas dan costumer service dari Argo Wilis-nya, pas masuk udah diarahin sama pramugari (istilah di kereta api apa sih?) trus rapih gitu tempatnya dan tentunya orang-orang yang naik juga.

kereta10

Gerbong-nya bersih dan rapi. Bahkan temen yang ngelihat foto-ku ini bilang, ini kereta api apa pesawat sih? Sebenernya dulu pernah naik Taksakan dari Jogja – Jakarta, kelas eksekutif juga dan hampir sama tempat duduknya. Tapi kecewa sama toiletnya bau dan airnya abis padahal ekskekutif. Tapi di Argo Wilis mengubah paradigma-ku kalo naik kereta api gak enak jadi berubah 360 derajat. Tempatnya bersih, rapi, toiletnya juga gak jorok, trus costumer service-nya juga bagus.

kereta1

kereta2

Ini pramugari dan pramugaranya, tampilan dengan seragam rapi dan ramah. Dan mbak itu juga yang nyapa kami saat memasuki kereta api. Pramugari ini juga selalu menawarkan makanan dan minuman. Ketika kita duduk di bangku kita, sudah disediakan kantong plastik putih, koran, dan brosur untuk memesan makanan. Makanan yang disajikan juga enak-enak (dilihat dari gambar dan orang yang pesan). Sayangnya aku nggak sempat menikmati karena sudah dibawain makanan sama kakakku dan lagi puas πŸ˜€

kereta3

kereta4

Fasilitasnya juga masih bagus, entah ini kereta baru atau nggak? atau mungkin karena eksekutif, tapi yang penting ada harga ada fasilitaslah. Tempat duduknya nyaman banget, nggak kerasa capek euy. Trus ada colokan listrik, beda jauh dari bus, hahaha. Tau gini dari dulu langganan kereta eksekutif aja deh, jadi bisa tetep online karena ada listrik πŸ˜€

kereta6

Selain itu ada fasilitas TV yang menemani sepanjang perjalanan non stop lho. Mulai dari film barat dan ala-ala MTV gitu (psstt… ada video klip lagu temen kampusku lho, hehehe)

kereta8

kereta7

kereta9

Sepertinya keberuntungan lagi dipihak-ku nih. Dapetin kereta jadwal pagi itu, surga dunia deh, bisa dimanjakan dengan pemandangan yang indah dan menyejukkan hati. Karena lewat Bandung – Tasikmalaya – Banjar, bisa ngelihat bukit-bukti, trus semacam goa dan tembok batu kanan kiri. Seru banget! Tapi gak berani ngambil angle ekstrim foto di perbatasan gerbong dan dibuka pintunya pake tongsis, takut ketiup angin :p Hehehe. Nah, bangku kosong itu sebenernya inceranku karena dari Bandung kosong. Rencananya sih aku pengen pindah situ dan tidur selonjoran, eh.. pas nyampe Banjar, ternyata ditempatin yang punya kursi (gagal seneng). Ternyata mbak sampingku turun di Tasikmalaya, udah girang banget, asik-asik. E… pas kereta mau berangkat ada seorang bapak yang duduk di sampingku.

Kereta api berbeda sama Bus, kalo Bus, kosong bisa kita duduki karena nggak akan terisi kalo sudah tidak ada pool. Tapi kalo kereta api pasti akan terisi penuh hingga pemberhentian 2-3 stasiun lagi baru deh bener-bener kosong dan bisa ditempati :p But, I proud of PT KAI karena sudah menyediakan kereta api yang fasilitasnya sesuai dengan harga. Naik kereta juga lebih cepet. Pemberangkatan pukul 08.30 sampai sekitar pukul 19.00 (ya.. molor dikit-lah ya) tapi dalam sehari udah sampe itu sesuatu banget lho!

Ini cerita mudikku bersama kereta api Argo Wilis Bandung. Bisa jadi tahun depan bakal naik kereta api lagi ah, ketagihan banget! Semoga nggak kehabisan tiket dan semoga tahun depan bisa pulang bareng pasangan hidup (amin!).

3 thoughts on “Mudik Seru Bareng Argo Wilis Bandung

  1. Hi, mbak beta. Salam kenal. Saya iqbal maba ui 2014. Saya ada tugas dari fisip untuk mencari profil alumni. Kalau berkenan, saya mau melakukan wawancara lewat email. Terimakasih..

  2. sekarang ekonomi juga ac loh, toiletnya bersih dan di tiap blok kursi ada 2 colokan listrik. tapi sayang penumpangnya masih belum bisa berubah, suka buang sampah sembarangan, mendekati stasiun2 terakhir sampah yang dikumpulin bisa setengah trash bag :-o. tapi untung ga ada yg merokok. kalo di exe kebalikannya. btw ntar tgl 1 aku juga mau naik argo wilis tp tirun jogja bukan bdg

  3. halo salam kenal, mubgkin bisa info, paling baik buat view pilih baris AB atau CD? rencananya mo nyoba argo wilis BDG-SUB 😁 terimakasih

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s