Serunya Masa Kecil Era 90-an

Masa kecil adalah masa paling menyenangkan, selain masa-masa sekolah. Berbahagialah ketika kamu bisa menikmati masa kecilmu, tidak dituntut untuk menjadi dewasa melebihi umur sebenarnya. Masa kecil yang penuh canda tawa dan belum mengenal istilah-istilah orang dewasa yang terlalu awam dipahami pada usia kita.

Ya, aku lahir tahun 1990. Aku bahagia ketika dilahirkan pada tahun itu, masih mengenal namanya lagu-lagu anak-anak yang mendidik dan lucu-lucu, bahkan gak hafal lagu-lagu dewasa yang alay kayak zaman sekarang. Dulu pun lagu dewasa yang dihafal lagu luar negeri macam boyband Weslife (gaul ya. hahaha…). Lagu lokal yang dihafal lagunya Sheila on 7, bahkan sampe nelpon rumah semua personil-nya karena ngefans abis dan sampai sekarang masih suka sama band ini.

Masa kecilku adalah ….

1

Kalo lagi main sama temen, guyonannya adalah “Pilih harta atau nyawa!” trus jawabnya “Atau!”. Mungkin kalo zaman sekarang itu “Mau tau apa mau tau banget!” Trus kalo SD kita satu sama lain udah deket banget kayak sodara lho, buktinya kita hafal nama bapak temen-temen kita. Trus saking akrabnya kalo manggil langsung nama bapak kita masing-masing. Akward moment ketika dijemput sama bapak kita, e… temen keceplosan pas mau manggil nama kita, pake nama bapak kita (duh!). Nggak ada tuh ngomong pake bahasa kasar atau kebun binatang A-Z.

2

Tontonan kita juga nggak penuh dengan kesadisan dan kepura-puraan kayak sinetron zaman sekarang. Era 90-an tontonan kita kayak Spontan “uhuyy” kalo denger kata spontan, pasti otomatis langsung bilang “uhuuy”. Tontonan lucu yang mendidik dan gak dibuat-buat. Bahkan binatang-binantangnya bisa ngomong lho, cerdas kan? :p Selain itu sinteron tontonan kita luar negri lho, macam Maria Mercedes, Rosalinda, Charita de Angel, dll. Atau istilah Marimar “Auuww”. Ceritanya juga nggak terlalu lebay kayak sekarang, kategorinya masih bisa dinalar pake logika sih :p

3

Nah, buku bacaan kita juga nggak kalah canggih lho, namanya RPUL, RPAL, dan Buku Pintar. Dulu aku suka banget, buka-buka Buku Pintar punya bapak di rumah, ngelihat nama-nama penemu dan tokoh-tokoh berdasarkan tahun lahir, trus belajar astronomi, nggak cuma itu ada istilah-istilah kesehatan dan rambu-rambu lalu lintas-nya lho. Kalo RPUL itu isinya lebih pengetahuan sosial sedangkan RPAL pengetahuan alam (sains). Trus kocak bin ajaib, dulu muncul berita bakal kiamat pada tanggal 9-9-1999, padahal itu tanggal bagus banget lho, tapi sampe sekarang masih menjadi misteri kenapa ramalan kiamat jatuh pada tanggal tersebut.

4

Anak Era 90-an wajib tuh punya tempat pensil kayak begini. Hehehe. Ini namanya kotak pensil ‘terhit’ era 90-an. Di dalam kotak pensil udah ada rautannya lho, kacang ada kacanya juga. Pokoknya beda banget sama kotak pensil zaman sekarang. Hehehe. Nah yang paling legendaris adalah penghapus buat pulpen. Dulu kita belum mengenal namanya tipex. Dulu tipex itu buat orang dewasa, karena bentuknya kayak kuas dan ada dua botol, satu cairannya yang harus dituang ke tinta putih. Pokoknya ribet deh. Jadinya kita pake penghapus ini, penghapus multifungis, bisa menghapus pensil dan pulpen. Bahkan saking kerennya bisa kehapus sama kertas-kertanya 😀

5

Anak era 90-an itu tukang jajan. Hahaha! Dan aku salah satunya, doyan banget jajan apalagi jajan sembarangan. Ujung-ujungnya masuk rumah sakit karena infeksi pencernaan. Huhuhuhu. Jajanan legendaris yang nggak luput dari ingatan kita adalah ANAK MAS dan PERMEN KARET YOSAN. Kenapa?? Karena ANAK MAS itu micinnya enak banget. Dulu kita gak kenal tuh istilah MSG. Hahaha. Aku paling suka Anak Mas rasa keju, yummi! Trus kali permen karet Yosan, aku suka ngumpulin huruf dibalik kemasannya, tapi tetep gak bisa gabungin hurufnya utuh.

6

Selain kotak pensil legendaris, kita juga punya pulpen yang ada tali ujungnya yang biasanya kita kalungin. Biar kelihatan keren gitu :p Trus bau pulpennya wangi banget dan beredar kalo itu pulpen narkoba nggak boleh dihirup lama-lama. Tapi entahlah rumor atau fakta. Yang penting eksis pake pupen itu dan jadi semangat nulis. Soalnya waktu SD aku seneng banget nulis dan catatanku sampe kuliah selalu dibilang rapi dan tulisannya bagus kayak mesin ketik. Hahaha.

Era 90-an kita juga kenal yang namanya hantu lho, namanya Mister Gepeng atau Suster Ngesot. Dulu rumornya adalah kalo kita telepon 555555 atau 777777 angka sebanyak 6 kali sama nanti yang ngangkat mister gepeng. Tapi pas zamanku, kalo kita nelpon 474747 atau 494949 (lupa nomor teleponnya) saat menelepon, kita akan mendengar suara ambulan atau suara orang main piano cempreng. Alhasil karena penasaran, aku dan teman-temanku mencoba telepon lewat telepon umum pake koin 200 perak. Hasilnya… jeng, jeng,jeng.. beneran ada suara ambulan dan suara piano cempreng. Trus kita teriak ketakutan dan kabuur.

7

Trus kita juga udah kenal namanya main games lho. Sebut saja namanya “Gembot”, mainan kita biasanya tetris, ini bisa membuat otak jadi encer buat bikin strategi lho. Hohoho. Dulu punya mirip beginian warna abu-abu. Trus kalo eror, tinggal dibanting-banting trus nyala lagi. Hebat yak! :p Nah tipex yang aku ceritain di atas bentuknya begini lho 🙂

8

Masa kecil era-90an juga mencetak generasi kreatif lho! Tiap cewek wajib punya kertas orgi atau kertas binder, trus biasanya kita tuker-tukeran kertas binder, ada gambarnya Vido Dido, Winnie The Pooh, Mickey Mouse, Aladin, bahkan ada gambarnya Leonardo Dicaprio dan kapal Titanic plus lirik lagunya. Selain itu kita punya buku kenang-kenangan, jadi pas jaman SD terutama kelas 6 biasanya bakal pisah tuh, jadi bikin biodata gitu kasih kertas binder ke semua anak, entah itu cewek atau cowok, trus suruh nulis biodata mereka dan nulis OPINI, nama masing-masing atau nama kita. Misalnya :

B : Betania nama pemberian orang tuanya

E : Eh… anaknya lucu banget deh

T : Tuh orangnya kreatif banget

A : Ayu lho parasnya. Eaaaakk…

10

Tahun 90-an juga canggih lho. Kita punya namanya telepon umum koin dan komputer yang masih pake disket segede gaban. Dan kita udah kenal namanya virus komputer apalagi virus disket, hohoho. Trus kalo data kita di disket rusak, matilah kita. Hahaha.

Kegunaan telepon koin adalah kalo mau telepon gebetan pake telepon umum, pas dijawab langsung ditutup gara-gara grogi. Trus telepon cuman 100 rupiah aja lho. Sekarang? Hmm.. jangan harap!

12

Selain punya budaya menulis, budaya membaca kita era 90-an masih kental lho. Aku punya koleksi novel Lupus Kecil dan selalu ngakak bacanya. Trus buku cerita Goosebumps karya R.L Stine juga udah baca semua serialnya dan bikin merinding. Hohoho, kalo baca biasanya malam-malam trus di kamar sendirian, tapi kalo cerita terlalu seram bacanya di ruang TV sambil nonton TV :p

11

Siapa bilang era 90-an itu cupu? Nih kita udah kenal yang namanya Tazoz. Hahaha, dan 99% pasti Tazoz yang dikoleksi udah pernah dijilat pemiliknya ketika pertama kali ditemukan dibungkus Chiki. Hayoo ngakuuuu! Hahahaha. Buat cewek-cewek pasti punya kalung kriwil ini dong dan jepit kupu-kupu. Aku salah satu pengoleksi jepit kupu-kupu ini.

Nah, inilah serunya masa kecilku era 90-an. Kenangan yang tak terlupakan dan suka senyum-senyum sendiri ketika mengingatnya. Kenangan yang indah dan layak untuk dikenang tentunya. Walaupun era 90-an berbeda dengan era 2014, tapi aku berharap anak-anak yang lahir era 2000-an bisa menikmati serunya era 90-an. Sangat prihatin dengan banyaknya kasus kekerasan seksual terhadap anak dewasa ini, harusnya mereka punya hak untuk menikmati masa kecil mereka seperti masa kecil anak-anak 90-an.

14 thoughts on “Serunya Masa Kecil Era 90-an

  1. nah nih TS lahir tahun berpa,soalnya mulai banyak yg angkat ini tema,..
    RPAL=Rangkuman Pengetahuan Alam Lengkap>>>alias buku kereen…gak punya ga Gaul
    ane sebgai murid yg gak punya kala itu…..”
    😦

    1. sory selain game bot, dengan mainan tank>tetrissega,nitendo juga populer saat itu game yang paling populer “mario teguh,,,eh…mario bross & luigie , trus sellain tazoz ad gambar yang tipa dibuka muncul gambar baru dulu hadiah dari ciki twisko ato apa gitu..lupa men…

  2. hahahaha.. iya tuh… jaman aku dulu juga nge hits bando isabel, bando yang di belakangnya itu ada jaringnya. trus topi tersayang, wajib punya. gk punya, gak gaul wkwkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s