Posted in Opini Sang Pelangi

Hikmah Dibalik SPG LINE yang Kurang Ajar

Postingan ini bukan ingin menjatuhkan pihak tertentu atau ingin menjelek-jelekkan suatu brand. Tapi hanya berbagi pengalaman dan cerita, mengambil hikmah dari kejadian yang pernah aku dan beberapa orang alami. Jadi gini ceritanya…

Sabtu malam ketemu sama adek kosan. Dia ngajakin main ke UI kebetulan ada acara Bedah Kampus UI (BK-UI) yang disponsori oleh LINE. Tau kan LINE? yang maskotnya Brown dan Cony, online messanger. Katanya ada permainan roullett, kita muter papan lingkaran yang nanti bakal dapet gambar siapa. Tapi yang bikin males adalah penjelasan kalo NGANTRI-NYA KAYAK NGANTRI BERAS. Hahaha.

Akhirnya Minggu memutuskan buat main ke BK-UI di Balairung, sekalian ngelihat bazar-bazar dan belanja-belanja cantik. Untungnya si-aa bukan tipe cowok yang ngeluh dan ngomel kalo pasangannya kalap mata, ya cuman dinasehatin sejam nggak berhenti-henti. Hihihi :p Trus ngelihat Booth LINE. Lucu bonekanya! Trus nanya persyaratannya apa aja, ternyata harus punya group di LINE minimal 10 orang. Okesip, punya grup lebih dari 10. Trus ngikut ngantri sampe 2 bar, kalo diitung-itung nunggu sampe 1,5 jam, lemes dan laper soalnya ngantrinya pas jam makan siang T.T

1383924_10202464864085895_494967283_n

1381234_10202464864685910_1906770909_n

Mikir juga, ngapain ngikut kayak gini, antri panjang banget. Trus belum tentu dapet Boneka Cony atau Brown. Hahaha. Tapi udah terlanjur ngantri. Apa boleh buat. Terharunya aa mau nungguin dd-nya yang ngantri buat dapet mainan baru. Makasih sayang 🙂

Flashback nih ceritanya, sebelum ikut ngantri, aku mengamati dulu cara mainnya trus ngelihatin beberapa orang yang main. Agak sebel, ada dua SPG (kalo ukuran cewek cantik -lah, yaiyalah namanya juga SPG dicari yang cantik dan sexy), tapi mulut dan kelakuan mereka aku kasih nilai minus! Gimana nggak? Sebagian anak-anak yang ikut ngantri dan bela-belain panas-panasan, dituduh alias difitnah sama SPG LINE, “Kamu udah pernah ikut ya?”, “Hayo ngaku?”, “Halah boong!”, “Sumpah nih? *sambil ketawa ngelecehin gitu*”. Rasanya pengen nabok tuh mulut deh. Yang paling bikin sebel adalah ada seorang anak yang ikutan, aku lihat sosoknya polos dan baru, pasti anak SMA. Pas giliran dia main e… dapet boneka, tapi tiba-tiba terhenti saat SPG-nya bilang “Kamu udang pernah main ya, hayo jangan boong”. “Saya baru main Mbak, belum pernah”, ucapnya polos, aku ngelihat dari rautnya yang jujur dan bingung dituduh seperti itu. “Ah yang bener?”. “Iya mbak, bener saya belum pernah main”. Gimana udah pernah main, dia anak SMA woy, jauh-jauh ke BK-UI buat ikutan bedah kampus trus tertarik buat dapetin boneka LINE tapi dituduh kayak gitu, bener-bener bikin gondok. Tapi apa? Yang dilakukan anak itu adalah mengembalikan boneka yang dia dapatkan saat main, “Ini mbak saya kembalikan bonekanya, terima kasih. Permisi, Mbak.” Dia-pun berlalu dan lagi-lagi SPG itu tanpa rasa bersalah menerima kembali boneka itu. Oh God! Kalo aku jadi anak itu mungkin aku nggak bisa sesabar itu menghadapi iblis seperti mereka. Cuman gara-gara boneka aja mereka harus memfitnah seperti ini. Padahal persediaan boneka itu masih banyak 😥 

Lalu giliranku, saat aku nulis data diri, lalu SPG 1 bilang, “Mbaknya udah pernah main ya? *nada ngomongnya gak enak banget*. “Hah? main dari mana mbak?”, tanyaku. “Iya tuh kata masnya mbak udah pernah main”. “Dih, gitu amat. Saya baru dateng di BK UI ini mbak. Kamis- Jumat saya kerja, ini juga dikasih tau temen saya.”. “Halah jangan boong mbak, udah pernah kan?”. “Astagfirullah, sumpah mbak, saya belum pernah”. “Tapi kata masnya, ngenalin mbak dari mukanya”. “Yaelah mbak, emang muka saya pasaran ya? Sumpah demi Allah belum pernah!” Tapi mbaknya makin nyolot.

Tapi aku sempat bilang, “Mbak, kalo nggak niat ngebagiin boneka LINE gratis mendingan gak usah buka booth deh, daripada mudorot fitnah orang-orang”. Trus dibales judes sama SPG-nya, “Tapi tadi itu banyak yang sumpah-sumpah tapi bohong dan udah pernah.” Nadanya meninggi dan judes. Amit-amit dah. Dan nggak cuman aku, adek kosku juga difitnah, jelas-jelas dia juga belum pernah dan baru ngajakin aku saat itu. Parah banget nih SPG LINE.

Tenang… aku gak ngembaliin bonekanya atau ngelempar ke muka dua SPG itu. Ngapain? Emang aku belum pernah kok ikutan, ngapain juga dibalikin, udah ngantri sampe 1,5 jam dan aku dapet boneka itu dari tanganku sendiri mainin roullett-nya langsung. Seneng sih dapet boneka, tapi ya harus terdzalimi dulu. Sedangkan yang lain ngantri lama tapi kurang beruntung cuma dapet kipas kecil atau map kertas.

Nggak habis pikir aja, buat bagi-bagiin boneka mereka harus pake cara seperti ini. Sebenernya kalo kayak gini kasihan brand LINE, dia udah terkenal dan punya cabang di Indonesia, tapi harus dapet berita negatif gara-gara SPG-nya yang nggak becus. Tapi sebenernya kita nggak bisa nyalahin LINE-nya tapi vendor yang megang EO atau event organizer di BK-UI. Biasanya brand bayar EO buat bikin acara-acara mereka.

Nah, EO-nya ini nih yang nggak mendidik SPG untuk bersikap ramah. Yaelah broh…. boneka banyak banget sampe ribuan kenapa harus dipermasalahkan orang itu udah pernah atau belum, apalagi yang gak masuk akal gara-gara kesamaan/ kemiripan muka atau SPG-SPG-nya ngenalin muka-muka kita. Pliss deh, make sense deh jadi orang. Kalopun emang ada kebijakan nggak boleh dua kali kasih dong tanda yang bisa nunjukin orang itu pernah atau belum. Kasihan banget orang yang emang belum tapi difitnah kayak gitu. Toh, orang yang emang niat banget pengen ikut dua kali sih wajar, mereka harus berkorban waktu yaitu ngantri kayak ngantri beras yang panjang banget, trus belum tentu bisa dapet boneka, karena main roulette-pun juga untung-untungan. Bisa jadi dia pas main pertama cuman dapet kipas, trus pengen dapet boneka. Apa salahnya sih? Toh kalo mahasiswa atau anak-anak yang dapet pasti bakal ngetweet ke akun LINE senengnya dapet boneka atau apalah, pastinya juga brand yang dapet imbas positifnya.

Author:

I enjoy writing, capturing pictures, learning new things and online media. I am a person who always want to increase my knowledge by continue learning, being creative and thinking out of the box, a hard-worker, responsible, full of spirit, cheerful, discipline and committed. Specialties Writing, Blogging, Photography, Online Journalits, Creative Concept, Research, Social Media Planning and Contents, Entrepreunership, Web editorial, Web Content

6 thoughts on “Hikmah Dibalik SPG LINE yang Kurang Ajar

  1. Hahaaaha… mbak SPGnya SOPnya gt kalik kudu semua org ditanyain “uda pernah main ya?” #keplak

    Berarti LINE musti digodok konsep offline activationnya ya…at least tertransfer dgn clear sampe ke ujung tombak brand yaitu SPG. Kudunya ada yg supervisi jg ke lapangan … 😉

    Memang nggak mudah utk urusan gini. Klo gue galak sih bakal ma SPG klo gue yg supervisi heheee

  2. Pas isi data pake komputer/laptop gitu gak kak?
    harusnya sih gak usah ditanya gitu juga kalik…
    Misal abis isi data, copas aja salah satu data pemain pake CTRL+F, kan ketauan kalo dia udah pernah main.
    Sekalian aja database pemain di off-air event line taro situ, biar ketauan kalo ada pemain yang ikutan dua kali di lokasi yang berbeda.

    Sabar ya kak beta… 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s